Listrik Mencerdaskan Bangsa?

listrikTulisan ini ditulis untuk sharing dari mengikuti diskusi terbatas bertemakan Listrik Untuk Mencerdaskan Bangsa di Gedung Dayan Dawood Ruang Flamboyan (21/10) oleh BEM Unsyiah. (Baca Beritanya)

Salut..!!! apresiasi spesial kepada penyelenggara telah membuka ruang hak jawab untuk PLN Aceh langsung oleh General Manager yaitu Ir.Sulaiman Daud terhadap kondisi kelistrikan kekinian dan Pakar Kelistrikan yang telah membuka wawasan dan pengetahuan kondisi listrik nasional saat ini.

Pernah merasakan saat mengetik tugas kuliah atau sejenisnya kemudian di-print dan memiliki deadline hanya 1 jam untuk dikumpulkan kemudian listrik padam? berbagai rasa dan gaya bahasa bisa jadi tumpeh-tumpeh. Kemudian buntut pun memanjang semisal rusaknya alat dapur elektronik dan mahalnya tagihan sedang padamnya lampu juga sering. maka yakinlah dan pastikan posisi kita bahwa sedang di Indonesia. hehe  :D

Ya, saya sangat senang ketika membaca berita adanya upaya menggugat dan ganti rugi dari pihak PLN Aceh. kebayang kan bakalan ada Cash Back dari pembayaran yang ada. huaha #Asik (Baca Beritanya)

Tapi rasa sifat manusiawi pun timbul dan bertanya padam listrik di Aceh sering terjadi sebab kenapa? seandainya kita berada diposisi sebaliknya yg digugat kita bisa apa? #berfikir

Nah, dalam diskusi itu menghasilkan  pemahaman bahwa tidak mudah untuk mencerdaskan bangsa kita saat ini. Listrik tentu bukanlah yang menyulap  seseorang menjadi pintar, tapi sadarilah teknologi yang diciptakan oleh yang paling pintar dapat berfungsi berkat bantuan Listrik sebagai komponen utama.

Resume dari diskusi waktu lalu saat mengikuti …..

Sebagai  pemegang  mayoritas  izin  usaha  kelistrikan  di  Indonesia,  PLN  diwajibkan   untuk  selalu  membuat dan memperbarui  Rencana  Umum  Penyediaan  Tenaga   Listrik  (RUPTL).  RUPTL  wajib  dibuat  setiap  tahun oleh pemegang  izin  usaha  dan harus  disahkan  atau  disetujui  oleh  pemerintah,  dalam  hal  ini  menteri ESDM.   Berkaitan dengan  RUPTL  2012-­‐2022,  pemerintah  menetapkan  PLN  harus   mampu  menyediakan listrik  untuk  menunjang pertumbuhan  ekonomi  7,5%   hingga  8%  dalam  10  tahun  mendatang.    Selain  itu, PLN  harus  bisa  mengaliri   listrik seluruh  wilayah  Indonesia  dalam  10  tahun  ke  depan  atau  rasio   elektrifikasi  100%  dalam  10  tahun  ke  depan. Untuk  mencapai  target  PLN  dalam   10  tahun  ke  depan  dan secara  jangka  panjang,  setidaknya  ada  dua  masalah besar   yang  dihadapi  PLN  yakni  terkait  pendanaan dan  eksekusi.   Listrik  di  Indonesia  juga  harus  menghadapi masalah  kebutuhan  yang  tidak   sesuai  dengan realisasi.  Tentu  hal  ini  menimbulkan  kekhawatiran  dari  sisi   pasokan  listrik.

Jika  tidak  segera  diatasi, maka akan  menjadi  bom  waktu  yang   akan  meledak  pada  tahun  2016-­‐2018. Pemadaman  listrik  ini  tentu menimbulkan   efek  berantai  yang  sangat  membahayakan.  Listrik  padam, sambungan  tidak   terlayani, industri  tidak  berjalan  sehingga  ekspor  turun,  penyerapan  tenaga   kerja rendah.  Untuk itu  urusan pembangunan  pembangkit  menjadi  penting   untuk  diperhatikan.   Masalah  tidak selesai  begitu  saja setelah pembangkit  terbangun.  Muncul  masalah   energi  primer  yang  tak  kunjung mendapatkan  penyelesaian hingga hari  ini.  PLN   tidak  sendiri  dalam  hal  nasib  pasokan  gas.  BUMN  lain yakni  Rekayasa  Industri   (Rekin)  juga menghadapi  masalah  yang  sama.  Intinya  adalah  untuk  apa   membangun  infrastruktur  kalau tidak  ada  alokasi  gas. Menteri  ESDM  Jero  Wacik   sudah  menyatakan bahwa  alokasi  gas  untuk  domestik akan  dinaikkan  menjadi   50% pada  tahun  2015.  Saat  ini,  alokasi  gas untuk  domestik  baru  25%.

Tambahan  alokasi  gas  untuk  domestik  itu tentu  memberikan  secercah  angin   segar.  Namun  PLN  tetap tidak  bisa  tenang  karena  harus  bersaing  dengan   industri-­‐industri  lain  yang  juga  membutuhkan  alokasi gas  cukup  besar.  Apalagi   di  daerah,  gas-­‐gas  ternyata diberikan  kepada  Pemda.  Pemda  lah  yang kemudian   mengatur  alokasinya.  Ini  juga  mengkhawatirkan  karena  bisa saja  Pemda   kemudian  tidak mengalokasikannya  ke  PLN.  Karena  itu  alokasi  gas  secara  efisien   dan  efektif menjadi  tantangan  ke depan.     Tak  hanya  gas,  batubara  pun  juga  menghadapi  tantangan  ke  depan.  Apalagi  jika harga  minyak mentah  dunia  terus  naik.  APBN  menetapkan  asumsi  harga  minyak   sebesar  USD  105  per  barel. Sementara  IEA  menyatakan  saat  ini  antara  produksi   dan  konsumsi  minyak  sudah  hampir  sama.  Ada sedikit spare yang  berasal  dari   biofuel.

Suplai  menjadi  ketat  apalagi  di  Irak  yang  merupakan  salah  satu pemasok   minyak utama  dunia mengalami gejolak.  Produksi  minyak  Irak  saat  ini  mencapai   1,5  juta  barel. Jika  produksi  sebesar  itu hilang, dampaknya  tentu  ke  suplai  global.   Mengandalkan  Arab  Saudi  cukup sulit karena  produksi  minyaknya sudah  hampir   mendekati  maksimal.  Produksi  minyak  Arab  Saudi  saat  ini sudah  mencapai  13   juta  barel, dari kapasitas  maksimal  14  juta  barel.     Harga  energi  primer  dalam  tren yang  mulai  naik  di  tengah perekonomian global   yang  belum  terlalu  baik.  Kenaikan  harga  energi  primer bisa  semakin  tajam  jika   perekonomian  dunia  pulih sehingga  tingkat  permintaan  meningkat.  Jika  ini   terjadi,  maka  Biaya  Pokok Produksi  (BPP)  tenaga  listrik.

Inilah  hal-­‐hal  yang  bisa  meningkatkan  BPP  listrik.  Dalam  persepsi  masyarakat,   kenaikan  BPP  listrik selalu dikaitkan  dengan  inefisiensi  PLN.  Padahal  jika  dilihat   realitasnya,  kenaikan  BPP  ini  tidak  bisa  lepas dari  harga energi  primer,  nilai   tukar  rupiah,  dan  juga  inflasi.  Faktor-­‐faktor  tersebut  sangat  dominan.

Singkatnya  kondisi kelistrikan  sudah  pada  “lampu  kuning”.  Butuh  upaya  kolektif   untuk  penanganannya. Inilah  yang  harus  menjadi perhatian  pada  pemimpin.

Tadilah informasi yang bisa saya sampaikan selaku Moderator diskusi tersebut.. hehehe😀

listrik2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s